Monday, April 11, 2011

SembangNovel: Dibius Cinta

Salam guys!! Last entry aku ada promote satu novel kan..kan.. so hari nie aku nak promote lagi satu novel yang aku rasa best dan boleh la kalau kawan-kawan  nak baca bagi mengisi masa-masa terluang.
jom ushar jap!!!! ^^


 Credit to Google

Tajuk: Dibius Cinta
Penulis: Qash Irdina
Publisher: Fajar Pakeer
Harga: RM19.90

Sinopsis (belakang buku)

"Eh, kau ni gila ke apa? Dahlah kau langgar aku tadi. Lepas itu, kau hempuk pula aku dengan beg Bangla kau tu.Hah, sekarang kau panggil aku perogol pula."

Pertemuan pertama mencipta pengalaman memalukan apabila pemuda yang cuba membantunya diserang dengan beg Bangla miliknya. Saat itu ingin sahaja dia berlari 1000 meter tanpa henti dan tak tahu mana nak sorokkan mukanya.Pertemuan demi pertemuan tercipta dengan sendirinya seolah-olah takdir sengaja mempertemukan dua insan tanpa perasaan cinta.

Tanpa disangka, takdir telah menyatukan mereka apabila Adam Syafiq dan Cazlin Amalina disatukan atas rencana tersembunyi.

Mungkinkah ikatan yang dibina tanpa perasaan cinta mampu menggapai istilah happy ever after? Mampukah kedua-dua mereka menghindari bius-bius cinta yang mula menghampiri? Akan adakah badai yang melanda untuk menguji kesetiaan mereka?

Dibius Cinta, macam nama lagu kan...tapi nie tak ada kena mengena dengan lagu dibius cinta ok!. Cerita  nie boleh aku kategorikan dalam kategori drama romantik plus ada humor2 yang comel dan sweet ^^. First bab dah ada scene2 yang kelakar dan buat korang nak terus baca kisah Adam dan cazlin. Jalan cerita lain daripada lain. Nak tau sebab apa... kena la beli novel nie okey! ^^V. Jangan risau cerita nie tak membosankan, and  walaupun ada konflik yang berlaku dalam rumahtangga Adam and Cazrin tapi cerita  tetap happy ending ^^..(terbocor pulak..=0) 
Walaupun ni first time baca buku publisher Fajar Pakeer, aku dah puas hati  sebab buku nie best sangat ^^ dan mungkin lepas nie boleh try novel2 lain from this publisher ^^v




Sahabat dunia akhirat

Credit to Google

Sesungguhnya orang-orang mu’min adalah bersaudara karena itu 
damaikanlah antara kedua saudaramu dan bertakwalah kepada Allah 
supaya kamu mendapat rahmat”  (Al Hujrat : 10 )


Dalam dunia ini, untuk kita mencari seorang kawan memang cukup senang tapi untuk kita 

mencari seorang sahabat tidak sesenang seperti kita mencari seorang kawan.Kadang-

kadang terlintas di kotak fikiran apa beza antara kawan dan juga sahabat? Mungkin ada 

sesetengah kita menganggap bahawa kawan dan juga sahabat itu sama sahaja, tetapi 

ada juga yang bersetuju bahawa sahabat dan kawan dua benda yang berbeza.Kawan 

disaat kita senang dia ada bersama tetapi disaat kita  berada dalam keadaan berdukacita 

jarang kawan ada disisi kita. Sahabat itu berada dekat dengan kita saat kita suka dan 

duka bersama dengan kata-kata semangat,kata-kata nasihat untuk kita kembali bangun 

daripada  terus terjatuh.Itulah indahnya  jika kita bersahabat kerana Allah, kerana 

hubungan itu sentiasa disirami dengan rahmat Allah s.w.t..Jika kita ingin mencari sahabat, 

carilah sahabat yang boleh mengingatkan kita kepada Allah s.w.t. bukan kawan yang 

membuat kita terasa jauh dengan pencipta kita, Kerana kita ingin bersahabat bukan sahaja 

untuk kita mendapat kebahagian bersamanya di dunia tapi akhirat juga destinasi yang 

kita idamkan untuk bersama-samanya. Alangkah indahnya jika hubungan persahabatan kita 

bersulamkan kata-kata nasihat,kata-kata indah yang mendekatkan kita pada Allah s.w.t 

dan juga Rasulullah s.a.w pada saat itu pasti kita akan rasa begitu indah dan manisnya 

nilai persahabatan itu. Seorang sahabat itu memberi pengaruh yang sangat besar dalam 

membentuk peribadi dan juga akhlak kita, oleh sebab itu jangan kita ambil mudah dalam 

mencari sahabat. Andai tersalah langkah keseronokan dunia menjadi raja dalam 

perhubungan dan disaat itu hanya dunia menjadi kesayangan dihati,jambatan akhirat 

rapuh ditenggelami keseronokkan dunia. 

Sabda Rasulullah:

“sesorang itu akan mudah terbawa kepada agama sahabatnya, maka jika ingin melihat iman dan akhlaq seseorang lihatlah siapa yang menjadi teman dalam hidupnya!”
 
Jangan bersahabat kerana hartanya kerana jika hartanya habis pasti  ikatan sahabat itu 

juga habis seperti harta itu dan janganlah kita bersahabat kerana paras rupanya kerana 

satu hari nanti jika sahabat itu  ditakdirkan Allah tiada rupa paras yang cantik pasti kita 

berasa malu untuk bersahabat dengannya, tetapi bersahabatlah kerana Allah pasti 

perasaan bersahabat dunia akhirat itu hadir.


Sahabat yang beriman ibarat mentari yang menyinar. 
Sahabat yang setia bagai pewangi yang mengharumkan. 
Sahabat sejati menjadi pendorong impian.
Sahabat berhati mulia membawa kita
ke jalan Allah.