BICARAKU SI TUBUH KECIL

Bicaraku si Tubuh Kecil


Dikala kegelapan malam itu hadir,
Aku dibiarkan bersendirian tanpa teman,
Hanya dibaluti sehelai kain yang putih,
Bukan dihiasi pakaian  comel yang berwarna-warni,
Hanya siulan unggas dan angin malam peneman sepi,
Bukan suara merdu si ibu menjadi peneman,
Malam semakin gelap,
Aku takut wahai ibu,
Aku cuba berbicara,
Aku  lapar wahai ibu,
Aku cuba berbicara,
Si semut mula menyapa ramah tubuh kecilku,
Aku sakit wahai ibu,
Adakah ibu faham,
Aku cuba berbicara,
Sayang, ibu tidak pernah faham bicara hatiku,
Hanya tangisan memecah kesepian malam,
Tangisan ketakutan,
Tangisan kesakitan,
Tangisan kedinginan,
Aku ingin juga bertahan,
Tetapi mampukah aku?
Tubuhku sudah lemah,
Semakin lemah dan terus lemah,
Telah tiba pengakhiran yang memilukan,
Bicaraku terus bisu,
Tangisanku terus sepi,
Hanya sekujur tubuh terbaring kaku,
Tubuh kecilku yang tidak bernyawa lagi.



Nurul Majdah  Abu Bakar

Comments

Popular posts from this blog

Trip santai Berembun & Telapak Buruk (Part 2)

Trip santai Berembun & Telapak Buruk (Part 1)

Rezeki Saya..Rezeki Awak..Rezeki Kita